MY PREGNANCY JOURNAL : Cerita Awal Kehamilanku

By Nanda Destiyani - Juni 13, 2019

Bismillahirrahmanirrahim..


"Rahim adalah miniatur alam semesta. Beruntung anda lahir menjadi seorang wanita karena di dalam tubuhmu Tuhan merajut karyanya yang agung"
- Yesie Aprillia, dalam buku Bebas Takut Hamil dan Melahirkan -


FYI, ini foto testpack ku dan mini coloring book dapat dari setiap pembelian
buku Bebas Takut Hamil dan Melahirkan


Kali ini aku ingin membuat konten yang sedikit berbeda, karena alhamdulillah aku dan suami sudah diamanahkan sesuatu yang begitu spesial ; kehamilanku. Tepat di usia 4 bulan pernikahan Allah memberi amanah yang indah itu kepada kami. Sebenarnya kehamilan itu benar-benar sudah kami nantikan sejak awal menikah dan tidak ada niat untuk menundanya sampai pada suatu hari suami beliin buku tentang "Pregnancy" judulnya Bebas Takut Hamil dan Melahirkan. 

Saat usia 2 bulan pernikahan, aku belum juga diberi amanah untuk hamil. Akhirnya aku pun menyampaikan niat untuk menunda kehamilan dulu ke suami, suami mengiyakan karena baginya yang penting kebahagiaan dan kenyamanan istrinya. Seiring berjalannya waktu, mulai muncul komentar para orang terdekat apalagi saat moment lebaran kemarin, "udah isi belum?' hehe pertanyaan yang agak sedikit menyakitkan wkwk. aku jawab dengan santai "do'ain ya, sekarang mau pacaran dulu". Padahal dalam hati sedih banget hehe. Waktu sholat bareng suami, selesai do'a aku ngomong sama dia, pengen banget punya anak, nanti kita program ya beli madu subur ya. Itu ngomongnya h-1 sebelum aku testpack.

Belum sempat kami beli madu subur dan hanya mengkonsumsi 7 kurma tiap hari (resep Dr. Zaidul Akbar) selama bulan ramadhan itupun juga masih jarang sih makannya, alhamdulillah di bulan Syawal aku sudah hamil. Berkat keisengan beli testpack dan feeling yang kuat, bener aja aku hamil, alhamdulillaah. Karena gejala yang aku alami hampir sama yang aku baca di artikel tentang kehamilan muda, jadi aku putuskan untuk beli testpack. Tidak terlalu parah sih gejalanya, hanya seedikit lebih intens ngerasa mual dan lidah terasa hambar, semoga seterusnya begitu ya, nak, jangan parah ngidamnya hehe aamiin *elus perut*. Speechless, gak bisa ngomong apa-apa, cuma bisa nangis. Mau meluk suami, posisinya suami lagi pergi, mau langsung bilang ke mamah, mamah (ibu suami) juga lagi pergi. Akhirnya keluarga yang di Tangerang dulu yang aku kasih tau. Denger kabar itu, mereka senang sekali mau nambah anggota baru lagi Insya Allah.

Seminggu setelah aku testpack, aku ke rumah sakit terdekat untuk cek kandunganku. Alhamdulillaah, ternyata Insya Allah aku bener-bener positif hamil. Dan di hari itu, aku melihat kamu, nak. Si dia, calon ayah hehe serius banget liat layar USG, aku dingin banget karena saking tegangnya 😂

Ini foto pertama Ibun sama Ayah ngeliat kamu, nak. semoga sehat selalu ya,
Ibun dan Ayah gak sabar liat perkembangan kamu :)


Segitu dulu, Insya Allah aku bakal terus ngeshare cerita kehamilanku dan perkembangan janinnya, tapi kalau mood lagi bagus hehe wajar ya namanya juga hamil, do'ain semoga janin dalam kandunganku mendukung ibun-nya buat selalu ngeshare cerita kehamilan yang nantinya juga akan dibaca sama dia saat dia sudah besar, sebagai bukti kalau ibun-nya itu sayaaang banget sama dia sampai dibuat jurnal saat hamil dia hehe.

Mohon do'a juga buat kehamilanku ini semoga lancar sampai proses persalinan, mohon do'a agar aku dan janin senantiasa sehat selalu. Semoga yang belum dikasih amanah kehamilan segera diberi secepatnya, aamiin.




  • Share:

You Might Also Like

0 komentar